Agen Poker Online

CERITA DEWASA – STYLIST GANJEN

CERITA DEWASA – STYLIST GANJEN

Aku kerja dì sesuatu salon. Salon ìtu terletak dì satu komplex perkantoran. Dìkomplex ìtu ada sesuatu supermarket besar 3 lantaì dìmana lantaì paling atas dìpakai untuk food court. Salon dìmana aku bekerja terletak dì satu sìsì satu resto yang terletak dìdepan pìntu keluar komplex. Kerjaanku dì salon ya cucì rambut dan krìmbat.

6

aku masìh junìor dì salon ìtu sehìngga memperoleh tugas yang rìngan-ringan saja. 1 harì aku memperoleh customer, seorang laki-laki berusia 30an, ganteng banget deh orangnya, suka aku ngelìatnya. nasib baik dìa mo potong rambut dan sesudah ìtu creambath. Aku mendapat tugas mencucì rambutnya, kemudìan stylìst memotong rambutnya. Selesaì potong rambut aku yang handle krìmbatnya. nasib baik meja yang aku pakai untuk krìmbat agak terpìsah yang laen gara-gara salon ketìka ìtu rame.

Memang ìtu meja tambahan yang baru dìpakai kalo salon rame, gara-gara tambahan maka mempunyai letak agak terpìsah darì deretan meja laennya. Selama aku ngerjaìn krìmbat, dìa ngajakìn bercakap-cakap.

“Namanya siapa”.

“Memes pak”.

“Kok pak sìh manggìlnya, jadì ngrasa dah tua”.

“abìs Memes mestì manggìl apa? Bang aja deh ya”. Darì Logatnya kayanya dìa orang darì tapìan na ulì.

“Kamu yang palìng muda ya dìsìnì”.

“ìya bang, masì junìor”.

“Tapì asìk kok krìmbat nya”.

“Makasìh bang”.

“Kamu palìng cantìk deh Mes, mana seksì lagì”.

“Ah bìasa ja bang, abang terlalu mujì Memes neh, jadì malu”.

“Kamu pulangnya jam brapa Mes”. “Kalo salon tutup bang”.

“ìya jam brapa”. “Napa sìh bang nanya-nanya, mo anterìn Memes pulang”.

“Mau?” Aku cuma tersenyum.

“Jam 6an bang salonnya tutup”.

Selesaì krìmbat, aku dapet tìp yang lumayan besar, belon pernah aku dapet tìp sebesar ìtu.

“Makasì banyak bang, eh abang namanya sapa ya”‘

“Frans”, jawabnya sambìl menìnggalkan salon. gara-gara banyak kerjaan harì ìtu, aku lupa akan obrolanku bang Frans.

Pulangnya, ketìka melaluì resto dìderetan palìng ujung darì sìsì dìmana salon berada, tìba-tiba aku mendengar dìndìng kaca restonya dìketuk-ketuk. Aku menoleh, kulìhat bang Frans senyum sambìl manggìl aku ayunan tangannya. aku masuk ke resto ìtu dan duduk dìseblahnya.

“Mes, mo makan apa neh”.

“wah abang beneran neh mo nganterìn Memes pulang?’

“Makan dulu lah”.

Aku pesen ja makanan yang aku rasa enak, harga gak kulìhat lagì, pastì dìbayarìn sì abang. Sambìl makan sì abang senyum ngelìatìn aku terus.

“Betul kan, kamu tu cantìk lo Mes”.

“abang neh, gak brentìnya mujì Memes, cuma pakai baju kumel gìnì ja dìbìlang cantìk”.

“Ya udah, abìs makan aku belììn kamu pakaian ya”.

“Bener bang?” Dìa membuat ganguank.

Pesenanku dateng dan aku mulaì menyantap makanan lahap, enak banget terasa, palagì dìbayarìn. Kalo bayar ndìrì mah mìkìn sejuta kalì makan dìsìtu gara-gara harga makanannya mahal2. Habìs makan, aku dìajaknya ke mal yang mempunyai letak gak jauh darì komplex perkantoran. Aku membìarkan tanganku dìbersama sì abang. Bangga lagì jalan ma lelakì ganteng kaya sì abang, mana dìbersama2 lagì. Kìta masuk ke dept store yang ada dì mal.

“Mes kamu pìlìh deh mo belì pakaian apa”.

“Beneran nìh mo belììn Memes pakaian, abang baek banget sìh”.

Aku melakukan dugaan pastì ada bakwan dìbalìk udang, tapì egp ja lah, yang pentìng kan dìblanjaìn, lagìan sì abang ganteng banget. Gak rugì deh dìentot ma dìanya. Aku belì jìns, tanktop, trus aku nanya,

“Daleman bole belì bang”.

“Bole bangetz, belì yang seksì-seksi Mes”. Aku belì g strìng dan bra yang tìpìs, kalo ampe dìa ngajakìn maen, aku mo pakai tu lìngerìe.

Selesai blanja, aku digandengnya menuju basement, parkiran.

“Kamu mesti pulang cepet Mes”.

“Mangnya abang mo ajak Memes kemana, Memes kos kok bang, gak da yang nungguin”.

“Ketempatku yuk”.

“Mo ngapain bang”.

“Kita ngobrol santai ja, kamu besok kerja gak”.

“Besok giliran aku off bang”.

Aku masuk ke mobilnya. Dalam perjalanan pulang, kami ngobrol ngalor ngidul. aku open aja kedianya. Aku crita petualangan sexku dengan lelaki yang sudah bukan abg lagi. Aku bilang sudah sebulan ini aku gak kencan ama lelaki.

“Wah, kalo gitu kamu dah nafsu banget dong Mes. Aku kan sudah gak termasuk abg, jadi boleh dong ikut dalam petualangan Memes”.

“Bisa diatur kok bang”. Selama perjalanan, dia mengelus pahaku dari luar jeans ketatku tentunya.

“Ih, si abang, dah nafsu sama Memes ya”.

“Kalo nafsu sih dari tadi Mes”.

“Kalo dah nafsu artinya dah ngaceng ya bang”, kataku sambil mengelus selangkangannya.

“Ih, kayanya besar ya bang, keras lagi”, aku mulai meremas selangkangannya.

“Memes mo liat duluan, buka aja ritsluitingnya”.

Aku segera menurunkan ritsluiting celananya dan tanganku masuk ke dalam cdnya merogoh Penisnya.

“Ih besar banget bang, panjang lagi. Memes belum pernah ngerasain yang sebesar dan sepanjang ini”, kataku sambil mengeluarkan Penisnya.

Segera kukocok2nya batangnya. Lalu aku menunduk dan mengemut kepala Penisnya.

“Mes, diisep sampe aku ngecret dong”.

“Tempatnya sempit bang, Memes kocok aja yach. non0k Memes jadi basah bang, dah kepingin kemasukan kont0l gede abang”, aku mulai mengocok Penisnya keatas dan kebawah. Dia jadi melenguh kenikmatan.

“Masih jauh bang, tempatnya”.

“Enggak kok Mes, sebentar lagi sampe”, katanya sambil mempercepat lajunya kendaraan. Tak lama kemudian, sampailah kami di satu rumah. Dia belum ngecret dan aku menyudahi seponganku.

“Bang besar banget rumahnya kaya kont0l abang aja besar, punya abang ya”.

“Bukan Mes, punya kantor. Ini mes kantor, buat tamu yang perlu nginep. Sekarang lagi kosong, jadi kita pake aja yach”.

Kami menuju ke bagian belakang rumah, ada kolam renang disana. Tempatnya teduh karena banyak pepohonan dan tertutup tembok tinggi sehingga gak mungkin ada yang bisa ngintip.

Aku duduk didipan dipinggir kolam renang, dia duduk disebelahku. Dia memelukku. Dia mencium pipiku sambil jemarinya membelai-belai bagian belakang telingaku. Mataku terpejam menikmati usapan tangannya. Kupandangi wajahnya yang ganteng dengan hidungnya yangmancung. Tak tahan berlama-lama menunggu akhirnya dia mencium bibirku. Dilumatnya mesra. aku menjulurkan lidahku. Mulutnya terbuka perlahan menerima lidahku. Lama dia mempermainkan lidahku di dalam mulutnya.

Lidahnya begitu agresif menanggapi permainan lidahku, sampai-sampai nafas kami berdua menjadi tidak beraturan. Sesaat ciuman kami terhenti untuk menarik nafas, lalu kami mulai berpagutan lagi dan lagi. Dia membelai pangkal lenganku yang terbuka. Dibukanya telapak tangannya sehingga jempolnya bisa menggapai permukaan dadaku sambil membelai pangkal lenganku. Bibirnya kini turun menyapu leherku seiring telapak tangannya meraup toketku. Aku menggeliat bagai cacing kepanasan terkena terik mentari. Suara rintihan berulang kali keluar dari mulutku di saat lidahnya menjulur menikmati leherku yang jenjang,

“baaang….”. Aku memegang tangannya yang sedang meremas toketku dengan penuh nafsu.

Bukan untuk mencegah, aku membiarkan tangannya mengelus dan meremas toketku yang montok.

“Mes, aku ingin melihat toketmu”, ujarnya sambil mengusap bagian puncak toketku yang menonjol. Dia menatapku. Aku akhirnya membuka tank top ketatku di depannya. D

ia terkagum-kagum menatap toketkua yang tertutup oleh BH berwarna hitam. Toketku begitu membusung, menantang, dan naik turun seiring dengan desah nafasku yang memburu. Sambil berbaring aku membuka pengait BH-nya di punggungku. Punggungku melengkung indah. Dia menahan tanganku ketika aku akan menurunkan tali BH-ku dari atas pundakku. Justru dengan keadaan BH-ku yang longgar karena tanpa pengait seperti itu membuat toketku semakin menantang.

“Toketmu bagus, Mes”, dia mencoba mengungkapkan keindahan tubuhku. Perlahan dia menarik turun cup BH-ku. Mataku terpejam.

Judi Bola Indo

Perhatiannya terfokus ke pentilku yang berwarna kecoklatan. Lingkarannya tidak begitu besar sedang ujungnya begitu runcing dan kaku. Diusapnya pentilku lalu dipilin dengan jemarinya. Aku mendesah. Mulutnya turun ingin mencicipi toketku.

“Egkhh..” rintihku ketika mulutnya melumat pentilku. Dipermainkannya dengan lidah dan giginya. Sekali-sekali digigitnya pentilku lalu diisap kuat-kuat sehingga membuat aku menarik rambutnya.

Puas menikmati toket yang sebelah kiri, dia mencium toketku yang satunya. Rintihan-rintihan dan desahan kenikmatan keluar dari mulutku. Sambil menciumi toketku, tangannya turun membelai perutku yang datar, berhenti sejenak di pusarku lalu perlahan turun mengitari lembah di bawah perutku. Dibelainya pahaku sebelah dalam terlebih dahulu sebelum dia memutuskan untuk meraba vaginaku yang masih tertutup oleh celana jeans ketat yang kukenakan.

Dia secara tiba-tiba menghentikan kegiatannya lalu berdiri di samping dipan. Aku tertegun sejenak memandangnya. Dia masih berdiri sambil memandang tubuhku yang tergolek di dipan, menantang. Kulitku yang tidak terlalu putih membuat matanya tak jemu memandang. Perutku begitu datar. Celana jeans ketat yang kupakai terlihat terlalu longgar pada pinggangnya namun pada bagian pinggulnya begitu pas untuk menunjukkan lekukan pantatku yang sempurna. Puas memandang tubuhku, dia lalu membaringkan tubuhnya disampingku.

Dirapikannya untaian rambut yang menutupi beberapa bagian pada permukaan wajah dan leherku. Dibelainya lagi toketku. Dia mencium bibirku sambil memasukkan air liurnya ke dalam mulutku. aku menelannya. Tangannya turun ke bagian perut lalu membuka kancing celana jinsku dan menurunkan ritsluitingnya, kemudian menerobos masuk. Jemarinya mengusap dan membelai selangkanganku yang masih tertutup CDku. jari tengahnya membelai permukaan CDku tepat diatas vaginaku, basah. Dia terus mempermainkan jari tengahnya untuk menggelitik bagian yang paling pribadi tubuhku. Pinggulku perlahan bergerak ke kiri, ke kanan dan sesekali bergoyang untuk menetralisir ketegangan yang kualami.

Dia menyuruhku untuk melepas celana jeans yang kupakai. Aku menurunkan celana jinsku perlahan. CD hitam yang kukenakan begitu mini sehingga jembut keriting yang tumbuh disekitar vaginaku hampir sebagian keluar dari pinggir CDku.Dia membantu menarik turun celana jeansku. Aku menaikkan pinggulku ketika dia agak kesusahan menarik celana jeansku. Diapun melepas pakean. Posisi kami kini sama-sama tinggal mengenakan CD. Kami berpelukan. Aku menyentuh Penisnya dari luar CDnya, lalu kuplorotkan CDnya. Langsung Penisnya yang panjangnya kira-kira 18 cm serta agak gemuk kubelai dan kugenggam.

“Tangan kamu pintar juga ya, Mes,”´ ujarnya sambil memandang tanganku yang mengocok Penisnya.

“Ya, mesti dong!” jawabku sambil cekikikan.

Jari-jarinya masuk dari samping CD langsung menyentuh bukit vaginaku yang sudah basah. Telunjuknya membelai-belai itilku sehingga aku keenakan.

“Diisep lagi Mes. Kan sekarang lebih leluasa” katanya. Aku tertawa sambil mencubit Penisnya. Dia meringis. ”

“Nggak muat di mulut Memes, tadi dimobil kan cuma kepalanya yang masuk. Itu juga udah ampir gak muat. gede banget sih Penisnya” selesai berkata demikian aku langsung tertawa kecil.

“Kalau yang dibawah, gimana, muat gak?” tanyanya lagi sambil menusukkan jari tengahnya ke dalam vaginaku.

aku merintih sambil memegang tangannya. Jarinya sudah tenggelam ke dalam liang vaginaku. Aku merasakan vaginaku berdenyut menjepit jarinya. Segera CDku dilepaskannya. Perlahan tangannya menangkap toketku dan meremasnya kuat. Aku yang sekarang meringis.

Kuusap lembut Penisnya yang sudah keras banget. Aku begitu kreatif mengocok Penisnya sehingga dia merasa keenakan. Dia tidak hanya tinggal diam, tangannya membelai-belai toketku yang montok. Dipermainkannya pentilku dengan jemarinya, sementara tangannya yang satunya mulai meraba jembut lebat di sekitar vaginaku. Dirabanya permukaan vaginaku. Jari tengahnya mempermainkan itilku yang sudah mengeras. Penisnya kini sudah siap tempur dalam genggamanku, sementara vaginaku juga sudah mulai mengeluarkan cairan kental karena diobok-obok .

Dia memeluk tubuhku sehingga Penisnya menyentuh pusarku. Dia membelai punggungku lalu turun meraba pantatku yang montok. Aku membalas pelukannya dengan melingkarkan tanganku di pundaknya. Dia meraih pantatku, diremasnya dengan sedikit agak kasar lalu dia menaiki tubuhku. Kakiku dengan sendirinya mengangkang. Dia menciumi lagi leherku yang jenjang lalu turun melumat toketku. Dia terus membelai dan meremas setiap lekuk dan tonjolan pada tubuhku.

Dia melebarkan kedua pahaku sambil mengarahkan Penisnya ke bibir vaginaku. Aku mengerang lirih. Mataku perlahan terpejam. Aku menggigit bibir bawahku untuk menahan laju birahiku yang semakin kuat. Dia menatapku, matanya penuh nafsu.

“Aku ingin mengent0ti kamu, Mes” bisiknya pelan, sementara kepala Penisnya masih menempel di belahan vaginaku.

Kata ini ternyata membuat wajahku memerah. Aku menatapnya sendu lalu mengangguk pelan sebelum memejamkan mataku. Dia berkonsentrasi penuh dengan menuntun Penisnya yang perlahan menyusup ke dalam vaginaku. Terasa seret, memang, nikmat banget rasanya. Perlahan namun pasti Penisnya membelah vaginaku yang ternyata begitu kencang menjepit Penisnya. vaginaku begitu licin hingga agak memudahkan Penisnya untuk menyusup lebih ke dalam. Aku memeluk erat tubuhnya sambil membenamkan kuku-kukuku di punggungnya hingga dia agak kesakitan. Namun aku tak peduli.

“Baang, gede banget, ohh..” aku menjerit lirih. Tanganku turun menangkap penisku.

“Pelan bang”. Akhirnya Penisnya terbenam juga di dalam vaginaku.

Dia berhenti sejenak untuk menikmati denyutan-denyutan yang timbul akibat kontraksi otot-otot dinding vaginaku. Denyutan itu begitu kuat sampai-sampai dia memejamkan mata untuk merasakan kenikmatan yang begitu sempurna. Dia melumat bibirku sambil perlahan-lahan menarik Penisnya untuk selanjutnya dibenamkan lagi. Dia menyuruhku membuka kelopak mataku. Aku menurut. Dia sangat senang melihat mataku yang semakin sayu menikmati Penisnya yang keluar masuk vaginaku.

“Aku suka vaginamu, Mes..vaginamu masih rapet” ujarnya sambil merintih keenakan.

“Kamu enak kan, Mes?” tanyanya, lalu kujawab dengan anggukan kecil.

Dia menyuruhku untuk menggoyangkan pinggulku. Aku langsung mengimbangi gerakannya yang naik turun dengan goyangan memutar pada pinggangku.

“Suka penisku, Mes?” tanyanya lagi. Aku hanya tersenyum sambil meremas2 Penisnya dengan jepitan vaginaku.

“Ohh.. hh..” dia menjerit panjang. Rasanya begitu nikmat.

Dia mencoba mengangkat dadanya, membuat jarak dengan dadaku dengan bertumpu pada kedua tangannya. Dengan demikian dia semakin bebas dan leluasa untuk mengeluar-masukkan Penisnya ke dalam vaginaku. Kuperhatikan Penisnya yang keluar masuk dalam vaginaku. Aku semakin melebarkan kedua pahaku sementara tanganku melingkar erat dipinggangnya. Gerakan naik turunnya semakin cepat mengimbangi goyangan pinggulku yang semakin tidak terkendali.

“Mes.. enak banget, kamu pintar deh.” ucapnya keenakan.

“Memes juga, bang”, jawabku. Aku merintih dan mengeluarkan erangan-erangan kenikmatan.

Berulang kali aku mengeluarkan kata, “aduh” yang kuucapkan terputus-putus. Aku merasakan vaginaku semakin berdenyut sebagai pertanda aku akan mencapai puncak pendakianku. Dia juga merasakan hal yang sama denganku, namun dia mencoba bertahan dengan menarik nafas dalam-dalam lalu bernafas pelan-pelan untuk menurunkan daya rangsangan yang dialaminya. Sepertinya dia tidak ingin segera menyudahi permainan ini hanya dengan satu posisi saja. Dia mempercepat goyangan Penisnya ketika dia menyadari aku hampir nyampe. Diremasnya toketku kuat seraya mulutnya menghisap dan menggigit pentilku. Dihisapnya dalam-dalam.

“Ohh.. hh.. baaaang..” jeritku panjang.

Dia membenamkan Penisnya kuat-kuat ke vaginaku sampai mentok agar aku mendapatkan kenikmatan yang sempurna. Tubuhku melengkung indah dan untuk beberapa saat lamanya tubuhku kejang. Kepalanya kutarik kuat terbenam diantara toketku. Pada saat tubuhku menyentak-nyentak dia tak sanggup untuk bertahan lebih lama lagi.

“Mes, aakuu.. keluaarr, Ohh..hh..” jeritnya.

Aku yang masih merasakan orgasmeku mengunci pinggangnya dengan kakiku yang melingkar di pinggangnya. Saat itu juga dia memuntahkan peju hangat dan kentel dari Penisnya. Kurasakan tubuhku bagai melayang.gairahsex.com secara spontan aku menarik pantatnya kuat ke tubuhku. Mulutnya yang berada di belahan dadaku menghisap kuat hingga meninggalkan bekas merah pada kulitku. Dia mencengkram toketku. Diraupnya semuanya sampai-sampai aku kesakitan. Dia tak peduli lagi. Dia

juga merasakan nikmat yang tiada duanya ditambah dengan goyangan pinggulku pada saat dia mengalami orgasme. Tubuhnya akhirnya lunglai tak berdaya di atas tubuhku. Penisnya masih berada di dalam nonok ku. aku mengusap-usap permukaan punggungnya.

“Memes puas sekali dientot abang”, kataku. Dia kemudian mencabut Penisnya dari vaginaku.

Aku masuk kembali ke rumah, langsung masuk ke kamar mandi dan menyalakan shower . Aku membersihkan badanku yang basah karena keringat habis digeluti bang Frans tadi. Setelah aku selesai, ganti dia yang masuk ke kamar mandi membersihkan tubuhnya. Ketika dia keluar dari kamar mandi, aku berbaring diranjang telanjang bulat.

“Mes, kamu kok mau aku ajak ngent0t”, katanya.

“Kan Memes dah lama gak ngerasain nikmatnya kont0l bang, mana kont0l abang besar lagi”, jawabku tersenyum.

“Malem ini kita men lagi ya bang”.

“Ok aja, tapi sekarang kita cari makan dulu ya, biar ada tenaga bertempur lagi nanti malem”, katanya sambil berpakaian.

Aku pun mengenakan pakaiannya dan kita pergi mencari makan malem. Kembali ke rumah sudah hampir tengah malem, tadi kita selain makan santai2 di pub dulu.

Di kamar kita langsung melepas pakaian masing2 dan bergumul diranjang. Aku menggenggam Penisnya. Dia melenguh seraya menyebut namaku. Dia meringis menahan remasan lembut tanganku pada Penisnya. Tanganku mulai bergerak turun naik menyusuri Penisnya yang sudah teramat keras. Sekali-sekali ujung telunjukku mengusap kepala Penisnya yang sudah licin oleh cairan yang meleleh dari lubang diujungnya. Kembali dia melenguh merasakan ngilu nikmat akibat usapanku. Kocokanku semakin cepat.

Dengan lembut dia mulai meremas-remas toketku. Aku menggenggam Penisnya dengan erat. Pentilku dipilin2nya. Aku masukan Penisnya kedalam mulutku dan mengulumnya. Dia terus menggerayangi toketku, dan mulai menciumi toketku. Nafsuku semakin berkobar. Jilatan dan kulumanku pada Penisnya semakin mengganas sampai-sampai dia terengah-engah merasakan kelihaian permainan mulutku. Dia membalikkan tubuhku hingga berlawanan dengan posisi tubuhnya. Kepalaku berada di bawahnya sementara kepalanya berada di bawahku.

Kami sudah berada dalam posisi enam sembilan! Lidahnya menyentuh vaginaku dengan lembut. Tubuhku langsung bereaksi dan tanpa sadar aku menjerit lirih. Tubuhku meliuk-liuk mengikuti irama permainan lidahnya di vaginaku. Kedua pahaku mengempit kepalanya seolah ingin membenamkan wajahnya ke dalam vaginaku. Penisnya kemudian kukempit dengan toketku dan kugerakkan maju mundur, sebentar. Dia menciumi bibir vaginaku, mencoba membukanya dengan lidahnya. Tangannya mengelus pahaku bagian dalam.

7

Aku mendesis dan tanpa sadar membuka kedua kakiku yang tadinya merapat. Dia menempatkan diri di antara kedua kakiku yang terbuka lebar. Penisnya ditempelkannya pada bibir vaginaku. Digesek-gesekkannya, mulai dari atas sampai ke bawah. Naik turun. Aku merasa ngilu bercampur geli dan nikmat. vaginaku yang sudah banjir membuat gesekannya semakin lancar karena licin. Aku terengah-engah merasakannya. Dia sengaja melakukan itu. Apalagi saat kepala Penisnya menggesek-gesek itilku yang juga sudah menegang.

“Baang.?” panggilku menghiba.

“Apa Mes”, jawabnya sambil tersenyum melihat aku tersiksa.

“Cepetan..” jawabku. Dia sengaja mengulur-ulur dengan hanya menggesek-gesekan kont0l.

Sementara aku benar-benar sudah tak tahan lagi mengekang birahiku.

“Memes sudah pengen dientot bang”, kataku. Aku melenguh merasakan desakan Penisnya yang besar itu.

Aku menunggu cukup lama gerakan Penisnya memasuki diriku. Serasa tak sampai-sampai. Maklum aja, selain besar, Penisnya juga panjang. Aku sampai menahan nafas saat Penisnya terasa mentok di dalam, seluruh Penisnya amblas di dalam.Dia mulai menggerakkan pinggulnya pelan2. Satu, dua dan tiga enjotan mulai berjalan lancar. Semakin membanjirnya cairan dalam vaginaku membuat Penisnya keluar masuk dengan lancarnya. Aku mengimbangi dengan gerakan pinggulku. Meliuk perlahan.

Naik turun mengikuti irama enjotannya. Gerakan kami semakin lama semakin meningkat cepat dan bertambah liar. Gerakannya sudah tidak beraturan karena yang penting enjotannya mencapai bagian-bagian peka di vaginaku. Aku bagaikan berada di surga merasakan kenikmatan yang luar biasa ini. Penisnya menjejali penuh seluruh vaginaku, tak ada sedikitpun ruang yang tersisa hingga gesekan Penisnya sangat terasa di seluruh dinding vaginaku. Aku merintih, melenguh dan mengerang merasakan semua kenikmatan ini. aku mengakui keperkasaan dan kelihaiannya di atas ranjang. Yang pasti aku merasakan kepuasan tak terhingga ngent0t dengannya.

Dia bergerak semakin cepat. Penisnya bertubi-tubi menusuk daerah-daerah sensitiveku. Aku meregang tak kuasa menahan nafsu, sementara dia dengan gagahnya masih mengayunkan pinggulnya naik turun, ke kiri dan ke kanan. Eranganku semakin keras. Melihat reaksiku, dia mempercepat gerakannya. Penisnya yang besar dan panjang itu keluar masuk dengan cepatnya. Tubuhnya sudah basah bermandikan keringat. Aku pun demikian. Aku meraih tubuhnya dankudekap. Kuirengkuh seluruh tubuhnya sehingga dia menindih tubuhku dengan erat. Aku membenamkan wajahku di samping bahunya. Pinggul kuangkat tinggi-tinggi sementara kedua tanganku menggapai pantatnya dan menekannya kuat-kuat. Aku meregang. Tubuhku mengejang-ngejang.

“baang..”, hanya itu yang bisa keluar dari mulutku saking dahsyatnya kenikmatan yang kualami bersamanya. Dia menciumi wajah dan bibirku.

Aku mendorong tubuhnya hingga terlentang. Aku langsung menindihnya dan menciumi wajah, bibir dan sekujur tubuhnya. Kembali kuemut Penisnya yang masih tegak itu. Lidahku menjilati, mulutku mengemut. Tanganku mengocok-ngocok Penisnya. Belum sempat dia mengucapkan sesuatu, aku langsung berjongkok dengan kedua kaki bertumpu pada lutut dan masing-masing berada di samping kiri dan kanan tubuhnya. vaginaku berada persis di atas Penisnya.

“Akh!” pekikku tertahan ketika Penisnya kubimbing memasuki vaginaku.

Tubuhku turun perlahan-lahan, menelan seluruh Penisnya. Selanjutnya aku bergerak seperti sedang menunggang kuda. Tubuhku melonjak-lonjak. Pinggulku bergerak turun naik.

“Ouugghh. Mes.., luar biasa!” jeritnya merasakan hebatnya permainanku. Pinggulku mengaduk-aduk lincah, mengulek liar tanpa henti. Tangannya mencengkeram kedua toketku, diremas dan dipilin-pilin. Dia lalu bangkit setengah duduk.

Wajahnya dibenamkan ke dadaku. Menciumi pentilku. Dihisapnya kuat-kuat sambil diremas-remas. Kami berdua saling berlomba memberi kepuasan. Kami tidak lagi merasakan panasnya udara meski kamar menggunakan AC. Tubuh kami bersimbah peluh, membuat tubuh kami jadi lengket satu sama lain. Aku berkutat mengaduk-aduk dengan pinggulku. Dia menggoyangkan pantatnya.

Tusukan Penisnya semakin cepat seiring dengan liukan pingguku yang tak kalah cepatnya. Permainan kami semakin meningkat dahsyat. Sprei ranjang sudah tak karuan bentuknya, selimut dan bantal serta guling terlempar berserakan di lantai akibat pergulatan kami yang bertambah liar dan tak terkendali. Dia merasa pejunya udah mau nyembur. Dia semakin bersemangat memacu pinggulnya untuk bergoyang. Tak selang beberapa detik kemudian, aku pun merasakan desakan yang sama. Aku terus memacu.

sambil menjerit-jerit histeris. Dia mulai mengejang, mengerang panjang. Tubuhnya menghentak-hentak liar. Akhirnya, pejunya nyemprot begitu kuat dan banyak membanjiri vaginaku. Aku pun rasanya tidak kuat lagi menahan desakan dalam diriku Sambil mendesakan pinggulku kuat-kuat, aku berteriak panjang saat mencapai puncak kenikmatan berbarengan dengannya. Tubuh kami bergulingan di atas ranjang sambil berpelukan erat. “Baaang., nikmaat!” jeritku tak tertahankan. Aku lemes, demikian pula dia. Tenaga terkuras habis dalam pergulatan yang ternyata memakan waktu lebih dari 1 jam! Akhirnya kami tertidur kelelahan.

 

Agen Poker Online

Nikmati Hot Promo Dari BISNISPOKER.COM :
*Bonus Deposit 5%
*Bonus Rollingan Sebesar 0.2%
*Bonus Refrensi Sebesar 10%
*Minimal Depo WD Rp.10.000,-

Contact us :
– LiveChat: BISNISPOKER.COM
– Pin BB : 5BFB75BD
– LINE : BISNISPOKER
– No Hp : +85592678615

#Agen Poker Terpercaya
#Agen Poker Online
#Agen Domino Kiukiu
#Agen Domino Online
#Bandarkiu Online
#Agen Domino
#Agen Poker
#Agen Capsa
#Daftar Poker Online

This Post Has Been Viewed 356 Times

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *